Pelangi Itu Ada 2 Jenis, Salah Satunya Kamu..


Kebetulan tadi kerumah temen bawa harddisk eksternal yang entah sudah berapa tahun tidak saya jamah. Rencananya sih tadi mau ngerampok foto-foto waktu jalan-jalan kemaren. Kebetulan dapet temen potograper amatiran, lumayan manis, anak orang kaya, sayang dia cowok.. huehue.

Terus dia buka itu folder foto, karena dia penasaran kalo dulu saya pernah cerita jadi backpacker kere 7 tahun. Dia terpana? terkejut? menyembah-nyembah sujud? kejang-kejang sambil salto? Enggak! Muka datarnya bilang begini: bagus sih, bang.. cuma, kok isinya gunung semua? *JREEENGGG

Sampai rumah saya cek lagi itu foto-foto di harddisk karena udah lama jablay dan tercuekkan. Foto-foto saya dikala muda begitu gagahnya menyentuh puncak langit. Hehe. Sambil menenteng carriel full-pack dengan atribut lengkap.

Wuih.. Saya ternyata dulu kuat juga ya ngangkut carriel isi mesin cuci begitu, pikir saya. FYI, carriel saya itu, kosongan aja beratnya 10 kg lebih, lho. Apalagi full-packnya yang 80 liter.. Darah muda memang ngeri!

Seingat saya, cuma beberapa gunung aja yang saya daki dengan carriel full-pack. Gunung Gede, Sumbing, Merbabu, Lawu sama Ungaran. Sisanya Summit Attack, Carrielnya tinggal di pos terakhir. Artinya, saya dulu kuatnya cuma dari tahun 2006-2008, cuma 2 tahun.. :p .

Selain malas olahraga, sayanya juga perokok berat sekarang. Makanya kalau diajak naik gunung saya mikir-mikir. Kalaupun jadi naiknya, saya mikir-mikir lagi apa mau sampai puncaknya.., paling cuma batas pos 2. Kalaupun cuma ngecamp di pos 2, saya mikir-mikir juga mau bawa carriel apa tidak, paling juga pake daypack. Entah kenapa pergi ke gunung jadi ga asik lagi kalo udah mikir barang bawaan..

Bukan masalah capeknya, tapi pegelnya. Belum lagi kram otot, salah urat, sama keseleo pinggang. Duh salep lapan-lapan..

Tapi kangen juga liat saya yang dulu. Pake iket kepala, slayer di tangan, ransel full, sarung tangan, sepatu tetep converse, jaket tebal, celana kargo, tidak lupa daleman juga, sambil keringetan ngisep rokok.. Aih, cakep pisan pokokmen mah.

Kalo bisa ya, saya udah jatuh cinta nih sama saya sendiri, tapi takut nanti dikira homo, saya ga jadi suka sama diri saya sendiri.. Hufftt. Pokoknya, saya yang dulu lumayan gagahlah kalo di gunung. Minimal, lebih gagah dari monyet gunung kebanyakan lah.. Jadi minder kalo dibandingin sama saya yang sekarang. Minder-minder asem gimanaaaaa, gitu. Untung saya pake biore, jadi jeleknya ketutupan sabun muka..

Ah, moga-moga niat olahraga saya bisa tumbuh lagi. Biar jadi anak sehat lagi. Dan bisa nenteng ransel sampai ke puncak lagi… Amin… Tolongin chacha, ibu periiiiiiiiiiii

.

life

ANJANI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog Anak Baik

Calon orang kaya. Tetap manis walau badai menghadang,,

Nguping Jakarta

Calon orang kaya. Tetap manis walau badai menghadang,,

Pandji Pragiwaksono

Calon orang kaya. Tetap manis walau badai menghadang,,

Bajingan Yang Bergerak Bersama Waktu

Calon orang kaya. Tetap manis walau badai menghadang,,

Kumpulan Misteri Dunia

Kumpulan Artikel Misteri dan Rahasia yang Belum Terpecahkan

Blog misteri enigma

Calon orang kaya. Tetap manis walau badai menghadang,,

%d blogger menyukai ini: